Skip to main content

Sajak Kaum Lemah


Karya : Penyair Kecil ( Nasrul Asrudin)


Di punggungmu menggaris wujud dari perbudakkan
sekian waktu menyinggung, bukan jadi pelacur jalanan
Legam menggunung di tengah keringat yang belum sempat kering
dengan batas waktu, kau membiarkan terlantar

Terlantar lalu biar semua nampak
sebelum kearifan mempercundang budak
Sementara harga mulai merangkak
jauh sebelum istrimu menganak

Dan dibahumu menggaris wujud getasnya elemen ekonomi
pelan dan pelan kau jatuh ke bumi
Kau tidak sempat memberinya
segudang bekal untuk menyudahi

Tapi kau berada di dasar gundukkan yang teramat gelap
pengap dan penuh harap
Dan kau hanya bisa berkata
Tuhan, maafkanlah aku yang tidak sempat membuat mereka bahagia


TUNAS TUNAS MATI

Malam ini berkabung, tunas-tunas mati
belum sempat tumbuh, mereka diracun lalu membusuk
Kekejian terluntah di bulan oktober
tidak ada lagi tawa, kami semua berduka

Malam ini bumi dihujani tangis
lautan kepedihan terpecah
Berhamburan sampai ke pelosok desa
tunas-tunas mati membusuk penuh luka

Malam ini langit dilukiskan mendung
merundukkan kepala
Semua terpisah bencana
tunas-tunas hilang diracun perbudakkan yang gila


PIDATOKU MASIH MEMBERI TANDA TANYA

Aku berjalan
tapi jalanku kerikil, aku menyindir
ini tidak aku ungkit, mengapa tuan?
kiranya belum sempat sambat, janganlah

Lalu aku berpidato, aku bisa bersuara
tapi suaraku tak sampai
tak ada badai hari itu
mungkin lautan pidatoku tertangkap

Diasingkan sedemikan rupa
atau pidato gugur sebelum bergerilya?
aku akan bertanya, tapi
apa tanyaku serupa lautan api?

Membuat serupa lukisan berdarah
dengan latar belakang sangkur baja, tubuh yang berlumur darah?
apa aku harus diam? tak ada nyali?
sampai aku dibulli?

Lalu kepedihan ini dimuat dalam harian berita
sedang pidatoku masih simpang siur
harus menunggu sampai aku telungkup jatuh?
atau biarkan mereka seperti pimpinan tak berprajurit

Popular posts from this blog

Puisi sahabat Selamat Pagi Indonesia

Karya : Penyair Kecil ( Nasrul Asrudin)


Selamat pagi indonesia Ibu pertiwi masih raut dalam duka Entah duka saat ini, kemarin atau lusa Tangis jua indonesia dalam berita Asap-asap yang menyiksa Sampaikan duka kepada negeri tetangga Harus bagaimana kita Malu, takut lalu lupa Selamat pagi indonesia Masihkah kita lupa Sangkur baja serta selempang senjata Yang melenyapkan pendahulu kita Indonesia tempat pengembala kecil, nelayan, serta pramugari mencari cinta Selamat pagi indonesia Masihkah nanti cucu-cucu kita bahagia Dalam negeri indonesia yang kaya raya

Sajak Pemuda Desa

Karya : Penyair Kecil ( Nasrul Asrudin)


Mengapa kau kotak-kotakan kita?
Kita adalah tunas yang tumbuh tak dipinta
Bukan karena kita beda lalu semua lerai
Tidak, kita tak akan hening yang sangsai

Kita tumbuh
Dengan teguh, kita tak akan luluh

Kau tahu jaman sudah kembali edan
Tapi kita tetap bertahan
Sampai merah darah mengalir
Sampi putih tulang tergelincir
Kita tak akan mangkir

Kau tahu kenapa kita bersatu?
Karena kita tahu darah dan putih tulang kita sama
Tiada beda yang merusak
Sampai getir pun tak akan terkoyak

Puisi sahabat Serupa Anak Ayam

Karya : Penyair Kecil ( Nasrul Asrudin)


Anak-anak ayam keluar kandang
Sudah kenyang mereka menghadap siang
Tinggal tumpukkan kotoran yang menjijikan
Dasar mereka kurang kerjaan
Siang pun beranjak, anak-anak ayam berisik lagi
Mengotori keramik rumah tua
Matahari sudah terbata-bata
Kau sudah gila apa?
Baru sebentar kau makan
Kembali lagi minta jajan
Kau pikir ini mall, kumpulan orang-orang berduit?
Sana pergi, tak usah kembali sampai benam matahari terkait